Bukit Kali kuning

Kali Kuning Yogyakarta adalah tempat yang menarik di sekitar lereng Gunung Merapi yang memiliki panorama yang sangat menarik. Lokasi ini sangat sesuai untuk aktiviti latihan perkhemahan, perkhemahan atau keluar. Pelancong dapat melihat pemandangan di sekitar tempat ini dihiasi oleh tebing batu andesit yang sangat menawan. Untuk mencapai tebing andesit, ia boleh dilakukan dengan berjalan sepanjang jalan sekitar 1 km yang biasanya digunakan oleh penduduk tempatan untuk mencari rumput sebagai makanan mereka.

Keindahan Alam Kali Kuning di Yogyakarta Jika anda berjalan di sepanjang Kali Kuning, anda akan tiba di tempat yang disebut Kali Adem. Dalam perjalanan itu, anda akan dapati banyak dan banyak pemandangan yang menarik seperti: hutan pain, rasamala, puspa, udara sejuk segar, bunyi percikan air dan kadang-kadang anda akan bertemu dan menyambut orang tempatan yang mencari rumput untuk ternakannya.

Di tempat itu, anda juga dapat melihat Bunga Semar Semar yang mekar, pokok-pokok kina, partridge, helang hitam dan helang Jawa yang aktif. Sumber Kali Kuning berasal dari musim semi yang disebut Umbul Wadon. Musim bunga ini mempunyai ketinggian kira-kira 1,250 MPL. Musim bunga ini adalah hulu dari perairan sungai Dusun Opak, Das Progo dan Das Oya.

Bola mentol itu sendiri terjadi kerana kesilapan dari plat bumi. Mengikut kisah para penatua Lokasi kemunculan Umbul Wadon adalah tempat di mana lava Merapi berhenti yang meluap akibat letusan besar beratus-ratus tahun yang lalu. Pelepasan air di Kali Kuning ini adalah sekitar 650 liter / saat pada musim hujan dan 400 liter / saat semasa musim kering.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *